Friday, March 14, 2008

dari AYAT-AYAT CINTA

di tengah cerita

Syukran ya Fahri....

wahai orang yang lembut hatinya
sudah lama ku mengecapi pahit
kelam oleh penderitaan

aku tiada siapapun kecuali Allah
tapi kau datang dengan cahaya
aku ingin menjadi halal bagimu
yang akan kau kecup keningnya
kau hapus airmatanya

dari orang yang merindukan cahayamu
dari: noura


Nil itu menjadi kering
Bila Mesirku yang mulai berubah

dari: maria

sepertiga akhir babak pertama
nasib dia ibarat Yusuf
di perangkap zulaikha hingga dipenjara

"Ya allah jika kehidupan dipenjara lebih bereti dari dunia luar,
maka aku memilih dipenjara tapi asal dekat dengan mu"
berbicara tentang sabar dan ikhlas

Kisah isteri di pertengahan cerita,tertitis air mata..besar pengorbanannya...Alangkah indahnya nikmat yang Allah berikan..ujian dan dugaan tabah menghadapinya.Mereka bertiga kini bersama ...Fahri,Aisyah dan Maria

diakhir cerita
Maria : kau mempercayai jodoh Fahri?
Fahri : ya. semua orang memiliki....
Maria : Jodohnya masing-masing? itu yang selalu kamu bilang kan?

Aku rasa Sungai Nil dan Mesir itu jodoh. Senangnya, kalau kita bertemu dengan jodoh.
Yang diberikan Tuhan dari langit.

Aisyah: InsyaAllah kamu sekarang sedang mendapatkan NYA.

Antara dialog yang membuat jiwaku tergantung pada kekuasaan NYA..
hanya
SABAR dan IKHLAS
menjadi harapan..

7 comments:

zalila said...

Membaca novelnya, terasa diri begitu kerdil Mampukah memiliki kebahagiaan dan keindahan cinta itu. Semoga novel ini memberi manfaat yang besar kepada pembacanya.

Meneliti filemnya, seakan banyak yang tak kena. Mungkin juga kerana durasinya begitu pendek. kesinambungan agak cacamerba dan permainan watak dan perwatakan masih sirna. Semoga filem ini tidak menimbulkan keraguan tentang Islam.

mohd herizat said...

dia seorang ahli kitab.
boleh dinikahi.
tp maha kuasa yang maha mengetahui segalanya..
memberi petunjuk buat semua alam.
semoga ALLAH yang lebih mengetahu.
wallhua'lam

azie said...

sama2 lah kita menilai kelemahan diri..

Mimi Amilia said...

"dari orang yang merindukan cahayamu
dari: nurul"

surat untuk fahri tu bukan dari nurul..tapi dari noura.

filem ni memang saya tunggu lama dah sebab setelah khatamkan novelnya, memang cerita ini berkesan ni hati.Bukan dari segi cinta.Tapi pengisian agamanya.Malang sekali Filem ini sudah hilang sentuhan penulisnya dek kerana mahu dikomersialkan.

~PrinceSS LiyaNa~ said...

memang terasa diri ni kerdil sgt2 kalo nak dibandingkan dgn fahri,aisha..same2la kite memperbaiki diri ke arah yg lebih baik=)
tp setuju dgn mimi amilia.filemnye dah lari dari novel sebenarnye gara2 mau dicommercial kan. lagi best bace novelnye!

kepunyaan matahari said...

saya berpegang pada sabar:)

mohd herizat said...

azie: bersama muhasabah diri
mimi : tq, saya dah baiki..teringin benar nak baca novelnya..
liyana:durasi pendek, x dapat mengupas segala isi dalam novel
cik puan datin:..sabar..bila nak belanjer?